Review : Dealova


Judul : Dealova
Penulis : Dyan Nuranindya
Penerbit  : PT Gramedia Pustaka Utama
Desain Sampul : Marcel A.W.
Cetakan : Pertama, April 2004
 ISBN : 979-22-0760-0

Karra, cewek tomboi yang jago main basket ini emang beda. Rambutnya nggak cepak seperti kebanyakan cewek tomboi. Tampangnya manis. Terus, anaknya nyantai banget. Tapi kalo udah marah, waaah... bisa gawat...

Beruntung banget deh jadi cewek seperti Karra. Selain punya kakak cowok yang sayang banget sama dia-namanya Iraz-teman-teman Iraz juga care banget sama Karra! Terutama Ibel, cowok jago main gitar yang seneng warna biru. Bahkan waktu harus kuliah ke luar negeri, Iraz malah menitipkan Karra pada Ibel.

Selama ini Karra menganggap Ibel sebagai kakak, jadi dia cuek aja waktu Ibel menunjukkan perhatian. Karra malah ditaksir Dira, anak baru di sekolah yang juga jago main basket. Tampang Dira yang sok cool tapi sengak bikin Karra sebel banget sama cowok itu. Tapi katanya batas antara cinta dan benci kan tipis banget. Iya nggak?


***
Dealova

Novel ini udah pernah dijadiin film, dan film inilah yang pertama kali membuat aku suka dengan Jessica Iskandar. Soal novelnya sendiri, aku baru baca sekarang -__- Tapi agak bingung juga, mau review model gimana. Karena toh, filmnya udah ada..

Yang jelas, novel ini masih bercerita tentang dunia percintaan remaja, cinta segitiga. Dimana tokoh utamanya adalah Karra, cewek tomboy yang jago banget main basket. Karra sendiri digambarkan menjadi sosok adik yang sangat disayangi oleh kakaknya, Iraz. Saking sayangnya, Iraz meminta bantuan sahabatnya yaitu Ibel untuk menjaga Karra saat dia memutuskan ke luar negeri.

Tapi sayang, Ibel yang sering memberikan perhatian lebih, tetap dianggap Karra sebagai kakaknya sendiri. Berbeda denga Dira, anak baru yang juga jago basket nan songong yang malah mampu membuat Karra jatuh hati.

Kalo dibandingkan antara novel ato film-nya, aku lebih milih nonton film aja deh. Karena aku lebih bisa merasa sedikit miris pas nonton film-nya daripada baca novelnya.

Tapi untuk keseluruhan, lumayan sih. Meskipun sebenarnya, udah bejibun kali yaa ide cerita seperti ini. Alurnya juga gak terlalu berat dipahami, bahkan sedikit mudah ditebak. Gaya bahasanya aja kali yaa yang sedikit kaku dan cenderung terlalu melebihkan setting suasananya.

Posting Komentar

Terimakasih sudah meninggalkan komentar di BlogKuJie ^^